Sunday, March 11, 2012

Harga sebuah Kemarahan versus Senyuman..

Bergegas bangun pagi ini..sedikit hatinya telah kuguris..maklumlah aku telahpun melaksanakan tugasku sesempurna mungkin, menyediakan kelengkapan pakainya dan puteri..seawal 4.00am aku menggagalkan usaha mataku untuk lelap kerana aku kini lebih mengutamakan tanggungjawabku terhadap Ilahi dan kepada 2 insan milikku..termasuk dirinya..sesudah melaksanakan tanggungjawabku, lebih kurang 6.00am, aku mula terlelap, dia pula bergegas bangun menyediakan puteri kami..memandikan puteri kami..sambil aku masih menarik selimut, melayan mataku semaksimum mungkin..malam tadi kami berdua lena selewat jam 1.00am..gara2 melihat cerita seram TV3 dan komedi yang kami download daripada youtube..ah.aku malas nak memikirkan soal tak cukup tidur atau apa kerana dah semakin kalih berada dalam dunia pesona yang aku lalui kini..

soalnya kenapa aku masih selesa menghukum dia sedangkan aku tahu kami masing2 telah menunaikan tanggungjawab kami sewajarnya pagi tadi..mungkin hujan di pagi hari dan keadaan kalut takut terlewat punch card menyebabkan aku tergesa2 menyediakan sarapan pagi sambil membebel "sepatutnya syg tolong ayg siapkan itu dan ini.."..ah, kenapa dengan aku??..aku kemudiannya bergegas ke kereta, membawa puteriku yang termanggu melihat sandiwara pagi yang tak sepatutnya..meninggalkan dia yang sedang mengunci pintu rumah kami..(ah..aku sedang bergegas..semoga dia faham..)

senyuman terakhir daripadanya pagi tadi adalah sewaktu selesai memandikan puteri kami sambil menyanyi-nyanyi..setelah itu dia menjadi terbeban hati melihat aku seolah2 tidak menghargai usahanya..sekurang2nya dia telah menyiapkan puteri kami..(kenapa dengan aku ni kan..dan ye, aku memang bersalah..)

kesudahannya, aku menanggung kerugian kerana semahal mana pun harga kemarahan aku, takkan semahal senyuman darinya yang sepatutnya aku dapat beserta ciuman segar yang meluluhkan rasa seperti mana setiap pagi aku dapat..aku rugi sebesar2nya akibat mementingkan diriku..menyebabkan dia terluka..namun alhamdulillah..telah ku khabarkan kepadanya gundah hati ini sedari pagi lagi..dan dia menyambutnya..mengatakan "kita perlu sama2 belajar bersabar..syg tetap akan merindui dan mencintaimu seadanya.."..sesungguhnya aku mencintainya..dan menyanjung tinggi darjatnya sebagai suami di sisiku..dan aku kini memahami harga sebuah ketulusan hati dan kasih sayang darinya yang menjadi milikku...alhamdulillah..


No comments:

Post a Comment